Saturday, 30 December 2017

Job Seeker dan Pencari Kerja

Dah agak lama rasanya aku tak menulis. dah hilang skill kot bila dah lama sangat tak menulis. Selama enam tahun lebih aku lebih menumpukan masa untuk proses Pembelajaran dan Pengajaran dalam Kelas (PdP).

Ingin pulak rasanya nak nukilkan apa yang telah aku lalui seusai aku tamat pengajian. Pengenalan awal, aku bukanlah pelajar cemerlang pun masa SPM dan STAM. Result au biasa-biasa jer dan aku kelaskan diri aku sebagai average jer. SPM dengan 2A, STAM sekadar Jayyid sahaja. Rasanya kalau zaman sekarang ni dapat tak nak sambung degree ? hehehe sendiri fikir lah yer.

Aku tak menafikan rezeki tuhan dan berkat doa ibu itu sentiasa mengiringi aku. Alhamdulillah aku bersyukur, teramat bersyukur dengan kesempatan dan peluang yang tiba secara tidak di duga. Aku mohon UPU tahun 2004. masa tu permohonan dah online kot. tapi ada buku panduan yang besar gedabaq. Kena beli dah kena baca satu persatu program yang ditawarkan oleh semua Universiti awam. so, prosesnya manual la kot.

Hari keputusan diumumkan, aku terkejut beruk kot (Opocot) sebab di tawarkan kursus Sarjana Muda Kewangan dan perbankan Islam dengan Kepujian kat UUM. Seingat akal waras aku ni, kursus ini tak ada pun dalam senarai yang aku mohon dan aku semak sekali lagi, memang tak ada pun kursus ni dalam buku panduan permohonan UPU yang aku beli tu. So, wat do no jerlah... family pun dah happy aku dapat tawaran, dan dah memulakan persiapan nak hatar ke Sintok Kedah Sana.

Dipendekkan cerita, aku Extend sem, Kawan-kawan aku yang power-power punya study, habis on time (6 semester) dan aku yang tak power ni extend satu sem. Terakhir sekali aku pilih praktikum selama empat bulan (Ada option untuk ambil dua paper lain kalau tak nak praktikum). Sebabnya, tak pernah terfikir aku akan jadi ahli akademik atau berkecimpung di bidang akademik ni. so, buat praktikum adalah yang terbaik aku rasa untuk kutip pengalaman dalam dunia perbankan.

Nak dijadikan cerita, aku follow saranan pegawai-pegawai dan pensyarah aku masa aku sem 7 kat UUM. katanya masa praktikal dah boleh mula cari kerja. Yes, aku memulakan job hunting aku seawal bulan pertama aku memulakan sessi praktikum. macam-maca cara aku buat utk job hunting tu, antaranya, hantar resume ke semua company yang aku rasa aku nak berdasarkan iklan dalam surat khabar.

Aku pergi semua job fair yang ada dan drop resume kat semua company yang aku rasa aku minat. Aku buka semua website bank yang ada dan hantar resume kat situ. Masa tu banyak juga pnaggilan temuduga yang aku dapat, tapi lepas aku cakap aku masih praktikum, tak ada yang nak tunggu sebabnya dorang nak pakai pekerja secepat mungkin. tapi tak apalah aku tahulah macam mana prosedur dan sebenarnya aku juga mempunyai permintaan di pasaran kerja yang ada.

Ada beberapa Bank yang panggil aku interview dan yang paling aku ingat, aku d panggil untuk hadir temuduga Public Bank. Terima Kasih kakak supervisor kat Agro bank Pandan Indah yang membenarkan aku untuk skip sekejap kerja dan pergi interview Public Bank kat jalan Yap Kwan Seng. Aku pergi sana tak meletakkan harapan yang tinggi pun sebab aku sendiri sedar aku belum habis belajar dan dari pengalaman company yang sebelum-sebelum ni, dorang tak nak tunggu.

Alhamdulillah aku diterima bekerja dan Public bank sanggup tunggu aku hbs praktikum dan tarikh lapor diri juga boleh dibincang. so, aku lapor diri kat public bank seminggu selepas aku habis praktikum dan Public Bank bersedia menunggu dokumen degree aku. Rezeki ada d mana-mana, adakah aku terlalu bernasib baik? aku rasa tak juga, mungkin aku persistence dan tak jemu mencari kerja.

Kadang-kadang pelik juga, aku share pengalaman aku mencari kerja kat student aku. Tapi dorang buat macam tak tahu dan seolah-olah cara aku tak akan berkesan dengan dorang. Hurmm itulah experience sharing dalam kelas, tak semestinya student akan ambil bulat-bulat kan ? Student tetap student. Cara pemikiran dan matlamat setiap orang tak sama, cuma mungkin yang membezakan keazaman setiap student untuk mengubah kehidupan sendiri.

Jujur aku katakan, aku tak pernah hirau pasal gaji. Yang penting aku kerja, kehidupan dengan kawan-kawan kat KL, dengan tak kisah pun tidur berhimpit-himpit dan betukar jenis kenderaan awam untuk sampai ke tempat kerja. Semua yang aku lalui membawa kepada diri aku yang sekarang.

sesetangah graduan sekarang ni, belum apa-apa lagi dah berkira soal gaji. kenapa agaknya eh? mungkin dari pemerhatian aku seorang pensyarah pelajar sekarang, gaya hidup yang "Hipster" ini yang membunuh pelajar sekarang. Tepuk dada tanya selera lah kawan-kawan.


No comments:

Post a Comment