Monday, 25 April 2016

Tazkirah Peringatan Buat diri

Sebak dengar kisah seorang lelaki yang terlupa isteri dan anak...

Satu hari abang ni ceritakan. Masa dia berjalan. Dia terlanggar seorang di jalan. Tak kenal. Dia minta maaf. Saling bermaafan. Senyum dan dia pergi. Sebelum balik kerja bergurau ketawa dengan kawan-kawan. Tegur jiran-jiran bergurau..

Sampai di rumah sibuk jawab mesej kawan-kawan. Whasap. Lepas tu boss call. Isteri baru nak cerita sesuatu. Terus lari ke luar. Pergi jawab phone. Anak 2 orang datang dan peluk ayah. Terus dia jerit pada anaknya. Ayah tengah cakap dengan boss ayah. Dia tampar seorang anak yang berumur 6 tahun. 

Dua-dua anaknya menangis. Isteri baru nak sambung cerita. Dia kata penat dan terus masuk tidur. Dah 2 hari dia tiada di rumah. Di bilik sibuk tengok hp dunia maya sampai tertidur. Tak peduli isteri dan anak-anak.

Masa tidur dia bermimpi. Ajalnya telah sampai. Dia meninggal dalam tidur. Dia dikafankan. Diuruskan. Kawan-kawan pejabat datang sekejap doakan dan balik. Dia asyik menangis melihat dirinya. Dikubur semua orang dah balik. Yang membuat dia menangis dua anak yang dimarahinya sedang menangis berdoa bersama isterinya. Isterinya bengkak mata. Dia melihat setiap hari isterinya mendoakannya..menangis mendoakannya..

Sehingga berlalu 15 tahun anaknya dah besar masih menceritakan kebaikannya dan mendoakannya. Isteri belum berkahwin lain dan sibuk melihat gambarnya. Merinduinya seorang diri..isterinya penat masak, basuh baju, jemur baju, kemas rumah, hantar anak sekolah, ambil anak sekolah. Kerja seorang diri. Tak peduli orang. Siang malam sibuk kerja dan jaga anak-anak. Didik anak dengan Islam..dia menangis tengok isterinya..

Dia menangis kuat-kuat nak balik semula dalam dunia menyesal. Dia baik dengan semua orang. Tapi kasar dengan isteri dan anak-anak. Hp dan alam maya telah melupakannya. Pekerjaannya telah diganti orang lain..

Dia menangis kuat-kuat memanggil isteri dan anak-anaknya..  makin kuat menangis. Tapi tak boleh buat apa-apa dah..ya Allah..

Bangun dari tidur dia terus peluk isterinya kuat-kuat dan kata abang minta maaf. Maafkan abang sayang. Dia ulang-ulang..menangis  

Mana anak abang. Dia ters berlari ke bilik anaknya dan peluk anaknya. Dia menangis. Anaknya terjaga tanya kenapa ayah. Kamu marah ayah. Ayah minta maaf. Ayah sayang kamu. Kamu tak sayang ayah..anaknya kata saya lagi cinta sayang ayah. Anaknya ciun ayahnya. Rindu sayang ayah..nanti ayah ajar kita hafal surah yer. Ayah ajar kita solat. Ayah bawa kita mandi kolam yer..

Yer anak..apa sahaja..

Semenjak itu ustaz. Bila isteri saya cakap. Saya dengar sepenuhnya. Di rumah saya tutup hp. Masa bersama keluarga saya off phone. Saya letak jauh-jauh. Kerana keluarga lah orang yang menangis dan sentiasa berdoa buat saya...

Ya Allah maafkanlah diriku sebagai ayah. Maafkanlah diriku. Ya Allah laju jantung ni.rindu isteri abang. Rindu anak ayah.... 😊😊 untuk renungan bersama...

No comments:

Post a Comment